Minggu, 03 Januari 2010

About Him, Sony Ericsson (Part 1)


A Review.



Sony Ericsson adalah merek handphone impian saya. Apalagi seri W. Hape pertama saya nokia, pernah nyoba Motorolla, dan 5 taun pake Samsung clamshell mini. Ringan2 dan manis2. Tapi saya ga puas. Saya mau lebih! Apalagi dia udah manja banget. Ga mau di cas dengan cara biasa. Dan saya adalah orang yang sangat banyak maunya. Dengan napsu yang didasari kebutuhan mendesak sedangkan kondisi mahar terbatas, saya pun meminang duda. Padahal semua orang bilang jangan beli second, nikahilah perjakaaaaaaaa. Iya saya tau, saya emang banyak maunya. Mau musik bagus, kamera oke, bisa internetan dan... ga mahal. Setelah 8 bulan pencarian, saya menemukan W960i. Second.



Music. Suka banget gw sama aplikasi musiknya, apalagi ada track id (sehingga gw bisa tau lagu apa yang nyayi siapa kalau lagi denger radio hanya dengan memencet). Suara jelas bagus. Gw ga peduli dengan ketiadaan jack 3,5mm. Headset bawaannya udah bagus banget ko, don’t really need another. Dengan uang yang sudah dikeluarkan dan fasilitas eksklusif yang sudah tersedia, ngapain beli earphone lagi? Dengan earphone bawaan bersumbat karet itu udah asik banget, bisa terlena di angkot superberisik sekalipun. Apalagi kan kita dikasih adapternya, kalau emang udah butuh banget, bisa diganti pake earphone biasa. Soal speaker, memang bukan yang terkeras. Saya mengakui, suaranya emang ga senyaring hp2 Cina itu. Tapi dalam rentang volume tertentu, suara bass-nya bikin kita merasa bangga punya speaker SE. Pada beberapa merek SE seri musik terbaru, ada aplikasi sense me, dimana si hp, dengan pintarnya dapat memilah ini lagu sedih, senang, musik ajebajeb atau apalah. Jadi ada aksisnya gitu deh. Asik banget kan.. Perekam suaranya juga bagus, nyaring dan jernih. Hasil rekamannya kayak kita pake speakerphone. Ga kalah sama hasil recorder biasa. Hasil rekamnya juga lebih kecil ukurannya walau udah diconvert jad WAP.


Camera. Hasil jepretan kamera SE selalu bisa dibanggakan. Hp 2mp aja kualitasnya bisa lebih bagus dari kamera 3,2mp merek2 lainnya. Sudah gw buktikan dan bandingkan. Ya, yang gw lihat sebagai orang awam yang matanya rabun dikit, perbedaannya cuman yang 2mp cuman bisa dapet resolusi 1200x1600 sedangkan 3,2 bisa sampai 2048x1536. Bagus karena kalau di zoom, gambarnya jadi ga pecah. Warnanya juga bagus dan tajam, apalagi kalau udah dipindah ke komputer. Pengecualian buat Hp gw, kalau siang panas terik, layarnya bisa sampai ga keliatan. Apalagi hasil foto. Baru keliatan bagusnya pas udah masuk kompi, atau kalau udah ada di ruangan dengan penerangan normal. Tapi pada beberapa merek lain, warnanya tetep tajem ko. Tapi semua sudah jauh dari lumayan. Ga kalah sama hasil jepretan kamera digital standar (bukan kamera hape maksudnya). Apalagi kalau ada autofokus dan flash. Gw suka banget moto bulan purnama, yang bulat dan putih. Suka moto pemandangan, atau moto jalanan padat dari jembatan penyebrangan. Dan hasilnya ga pernah mengecewakan.


Screen and colours. Layarnya bagus. Hape2 lumayan di SE pada umumnya dibekali 265ribu warna untuk unkuran layar 2 inci, padahal merek lain dengan spec kayak gitu sudah pake 16 juta warna. Di SE, cuman the best phone series aja yang udah pake true colours 16juta. Tapi gambar dan hasil kamera ga beda jauh tuh, beberapa bahkan bisa lebih bagus. Sudah kubuktikan, sudah dibandingkan. Wong laptop saya aja konon hanya 265ribu warna ko. Jadi ya ga masalah. Mungkin karena kemampuan nyerep warnanya bagus kali ya.. Hasil foto2 ini sebagain bisa diliat di album foto saya waktu jalan2jalan. Bisa ga ngebedain mana yang pake kamera hp dan mana yang pake kemera beneran.


Internet and browsing. Ada browser bawaan sih, udah bagus itu juga. Tapi enakan download pake opera mini. Terutama untuk file2 office atau zip di bawah 300KB. Lancar dan cepat. Murah lagi, hahaha.. Apalagi kalau didukung oleh operator yang punya flas itu loh.. wink wink. Cara kerjanya jadi mirip sama komputer biasa. Kalau mau ngimel juga bisa, semudah bikin sms atau mms. Asal bisa aja settingnya. Dan panduannya udah banyak banget ada di berbagai situs. Gw aja baru bisa beberapa waktu yang lalu. Tau gitu kan, ga perlu mengutuki smart kalau mau ngirim email.


Office skills. Suka juga. Untuk buka dan ngedit doc word, exel, pdf dan power point lancar2 aja. Jadi sebelum presentasi bisa belajar dulu dari word atau ppt. Setelah di download dari email kita, bisa langsung diliat dan diedit. Mayan sih, cuma dengan buka hp, ga perlu buka laptop. Ringkes memang. Tinggal di blutut, bisa langsung nge-prin. Gw ga tau ini cuman bisa di smartphone atau ga. Tapi gw juga jarang pake, soalnya leutik pisan tulisannya. Lainnya, fasilitas komplit lah. Timer, countdown, stopwatch, converter ukuran ada. Ga selalu kepake juga sih, heu2.


Multitasking. Yah, kemampuan ini juga mungkin ya yang bisa dibanggakan. Gw bisa fb-an dari opera, ym-an sama beberapa orang, bales sms, liat kamus, sambil dengerin musik sekaligus, abis batre bisa sambil di cas. Semua lancar tanpa berakhir dengan nge-hang. Task managernya lincah banget. Berasa pake komputer aja. Cuman kenikmatan seperti itu emang nguras batre banget sih. Jadi, ya jarang2 juga gw melakukan dosa2 semacam itu. Kesian.


Baterai. Sepertinya sampai sejauh ini, cuman Sony yang pake batre Li-Po (Lithium Polymer). Perhatikan halaman tengah taboid Pulsa. Batre ini basic-nya dari cairan. Ini batre dari jenis paling baru dan terkenal tahan lama. Batre merek lain kan masih pake Li-Ion, walo ga beda jauh juga kualitasnya. Jadi dengan Li Po 900 bisa sama kekuatannya dengan jenis batre lain yang berdaya sedikit lebih besar. Di sisi lain, hp2 yang pake Li-Ion dan Li-Po kerjanya juga edun, apalagi dengan pemakaian multimedia yang berat tiap hari. Kalau sebatas sms dan telepon, bisa lebih dari 3 hari. Tapi kalau sering pake kamera, internetan, musik, gps sepanjang hari, ya sehari sekali emang kudu di cas. Dengan batre hape keluaran terbaru ini, kita ga udah khawatir hanya bisa mengecas ketika batre udah kosong demi memperpanjang umur batre biar ga cepet nge-drop. Dengan Li-Po, kita bisa cas kapan aja tanpa harus khawatir ada memory defect (itu loh, kalau kita selalu cabut casan sebelum penuh (masih 80%), nanti batrenya bisa lupa ukuran 100%nya itu segimana. Nanti2nya, dia akan menganggap bahwa 80% itu adalah batrenya udah penuh. Gitu juga kalau dicas sebelum abis. Ngedrop deh. Sayang kan..). Nah, kalau Li-Po, kita ga usah khawatir ada memory defect. Makanya kalo lagi connect ke komputer, bisa sekalian ngecas, karena emang ga kenapa2. Dan kita bisa cas kapan aja, malah jangan sampai baru ngecas kalau udah abis bis. Pas ada warning low bat, langsung cas aja.


Service centre. Cukup bisa dibanggakan, bahwa banyak sekali service centre di tiap kota. Dalam kasus ini, di Bandung. Di depan IBCC ada. Di BEC aja, setidaknya ada 2 service centre yang berbeda. Di depan foodcout yang besar itu, di lantai bawahnya yang sebelah kirinya toko SE yang deket eskalator. Belum lagi ada boots SE yang di lantai paling bawah. Nah, yang di lantai foodcourt itu, udah lebih bagus, karena ada jaminan 3 hari selesai (syarat dan ketentuan berlaku ya, misalnya sparepart-nya ada). Masing-masing adalah distributor yang independen, dan akan berkaitan jenis layanannya antara satu dengan yang lain. Meski demikian, mereka juga siap periksa, kalau satu jam bisa selesai, ya di suruh tunggu à biasanya untuk diagnosa awal atau kalau penanganannya cuman harus harus install ulang. Kalau mau minta tolong install PC suite juga bisa, gratis malah :D




to be continued...